http://apbipabali.org/strategi-pembelajaran-berbicara-tingkat-dasar/
Strategi Pembelajaran Berbicara Tingkat Dasar melalui Gambar, Film, dan Lagu pada Mahasiswa Program Studi Bahasa Indonesia Guandong University of Foreign Studies (GDUFS), Guangzhou, China Suroso surosoLSIP@yahoo.com Pendahuluan Persoalan krusial yang dihadapi pembelajar bahasa Indonesia sebagai bahasa asing, khususnya di Cina selain faktor linguistik juga faktor nonlinguistik. Faktor linguistik berkait dengan pelafalan bunyi , kosakata dan struktur kalimat. Faktor nonlinguistic berkait dengan fator psikologis dan budaya. Beberapa kesulitan tersebut perlu diantisipasi dengan menciptkan strategi pembelajaran yang kreatif dengan memanfaatkan berbagai media agar materi pembelajaran bisa diserap dengan baik. Dari amatan, beberapa konsonan yang tidak diucapkan seperti dalam bahasa Indonesia diantaranya /b/, /d/, /g/, /q/, /j/, /y/ dan menjadi konsonan /p/, /t/, /k/ , /ch/, /c/, dan /i/. Selain perbedaan pengucapan konsonan, dalam bahasa China mengenal 4 jenis tekanan vocal yang dapat mempengaruhi perbedaan makna. Pembelajaran awal bahasa Indonesia di Chiona juga mengalami kesulitan mengucapkan konsonan /r/ karena pada umumnya /r/ bahasa China diucapkan tidak dengan bergertar (trill). Dari berbagai perbedaan yang dijumpai dalam bahasa China tersebut (L1) akan sangat berpengaruh dalam pembelajaran bahasa Indonesia (L2). Pada mulanya pengajar juga mengalami kesulitan dalam mentransfer pemahaman kosakata, dan kalimat dalam bahasa Indonesia. Mahasiswa akan tertawa ketika pengajar bahasa Indonesia untuk pertama kali mengucapkan nama-nama siswa dalam bahasa Cina karena terdapat perbedaan dalam pengucapannya. Namun, dengan komunikasi berulang dan memanfaatkan berbagai media kesulitan pengucapan dan pemahaman kosakata dan kalimat kedua bahasa sedikit demi sedikit bisa diatasi. Tulisan ilmiah ini, akan mengungkapkan strategi pembelajaran bahasa Indonesia untuk pembelajaran berbicara mahasiswa tingkat dasar pada matakuliah berbicara tingkat dasar dan pengetahuan Indonesia dengan memanfaatkan gambar, film, dan lagu. Data diambil dari amatan pembelajaran, hasil pembelajaran, dan upaya perbaikannya. Faktor Linguistik Seperti diuraikan dalam pendahuluan adanya beberapa perbedaan bunyi dalam bahasa China dan bahasa Indonesia menjadi kendala dalam mengucapkan kata bahasa Indonesia. Oleh karena itu pengucapan secara berulang perlu dilakukan seperti penggunaan afiks, pengucapan diftong, gan kebiasaan penggunaan konsonan /h/ pada akhir kata, perlu diperhatikan. Selain itu faktor penguasaan kata menjadi hal yang penting dikuasai karena keterbatasan memori anak untuk menghafal kata dalam bahasa Indonesia baik kata benda, kerja, dan sifat. Kata depan, dan kata bilangan. Penguasaan pemilihan kosakata dan satuan angka perlu di ulang-ulang sampai siswa paham. Beberapa contoh kesalahan afiksasi berikut ini sering dilakukan oleh pemabelajar bahasa Indonesia. (1) Akhirnya jalan pulang ke rumah dari taman laut lewat sebuah danau. (2) Kemudian saya mengantarkan catatan medis ke juru rawat dan tunggu di depan kamar darurat. (3) Jadi Cuma ketinggalan beberapa orang yang bertugas di rumah sakit itu. Jadi seluruh rumah sakit menjadi tenang. (4) Untuk impian itu, saya akan belajar pengetahuan tentang satwa liar dan mengumpul uang yang cukup untuk pelajaran dan masa sukarela saya . (5) Kemudian saya pergi ke kamar manti. (6) Karenan orang-orang di seluruh dunia ditarik ke sana untuk bertamsya. (7) Indonesia ada banyak makanan yang khas dan enak seperti ayam koreng dan nasi koreng. (8) Kemudian saya pergi ke kamar manti. (9) Namun keluarga saya semuanya berharap agar saya bisa menjadi guru setelah lurus. (10) Sebenarnya bukan bahasa Indonesia saya memilih melainkan saya dimilih oleh bahasa Indonesia. (11) Tetapi karena hasil saya tidak cukup tinggi untuk dipilih jurusan yang saya sukai, akhirnya saya dibagi di jurusan bahasa Indonesia. Selain persoalan afiksasi hal yang perlu diperhatikan adalah penguasaan dan pemilihan kosakata. Seperti tampak dalam data berikut. (12) Pada waktu itu saya merasa bekerja sebagai guru agak keras. (13) Mahasiswa-mahasiswa agak lucu, energi, berani dan pintar sehingga saya merasa masih seperti mereka. (14) Di sana tampak hamparan air yang menghijau. (15) Selain belajar dengan sungguh-sungguh, saya juga ingin menikmati hidup dengan enak hati. (16) Saya akan menenangkan diriku untuk membaca Koran, televisi, dan novel. (17) Oleh karena itu, tentu perlu saya menjelajahi tempat yang sihir itu sendiri. (18) Menurut eman saya, Indonesia adalah suatu Negara indah dan budayanya sangat mendalam. (19) Ternyata orang Tiongkok sebanyaknya tidak begitu mengenal Indonesia jelas dan temanku merasa heran mengapa saya memilih bahasa Indonesia sebagai jurusanku. (20) Dengan hubungan bilateral terus lebih baik, kerja bersama kedua negeri ini dalam bidang ekonomi juga banyak sekali. (21) Meskipun kesulitan dan halangan masih ada, ekonomi antara Tiongkok dan Indonesia tetap saling beruntung dalam perhatian dan upaya dua pemerintah. Faktor Nonlinguistik Beberapa hal menyangkut persoalan nonlinguistik adalah kekhawatiran (stress) mahasiswa dalam pengusaaan materi pembelajaran. Hal ini karena mahasiswa China adalah mahasiswa pilihan dengan Nilai Ebtanas Murni (NEM) terbaik di sekolah dan mendapat bantuan dan subsidi beasiswa dari pemerintah Cina. Selain itu, mereka akan selalu berusaha keras untuk memperoleh nilai dan prestasi terbaik agar mendapatkan pekerjaan dan gaji terbaik. Pembelajar bahasa Indonesia di Cina sebagian sudah memperoleh pekerjaan setelah kuliah semester 4 pada berbagai instansi seperti kementerian luar negeri, lembaga keuangan, dan perusahaan swasta yang beroperasi di Indonesia di bidang pertambangan dan pembangunan infrasturtur sambil menyelesaikan program sarjana selama 8 semester. Untuk mengurangi kecemasan dalam belajar, selain pembelajaran di kelas dilakukan pembelajaran di luar kelas seperti kegiatan memasak masakan Indonesia di apartemen dosen dan perjalanan wisata baik dilakukan secara individu maupun kelompok. Untuk dosen asing laki-laki disarankan untuk tidak mengajak mahasiswi berjalan berduaan karena faktor etika. Kegiatan makan bersama, menonton film, dan mendengarkan music dapat membuka saringan afeksi merfeka lebih rileks. Strategi dan Media Pembelajaran Stetegi pembelajaan yang digunakan diantaranya adalah model interaktif. Dalam pembelajaran berbicara, biasanya mahasiswa sudah membaca unit yang akan dipelajari satu minggu sebelumnya. Materi bisa diperooeh dari Unit buku pelajaran berbicara atau didesain sendiri oleh dosen dengan memberikan handout dalam bentuk powerpoint. Mahasiswa bisa bercerita secara individu apa yang sudah ditulis. Mereka juga bisa berpasangan membincangkan dalam bentuk dialog dengan pasangan tetap belajarnya. Ketika mahasiswa berbicara, sebaiknya dosen tidak perlu memotong atau membenahi kesalahan mahasiswa karena akan membuyarkan konsentrasinya. Setelah selesai baru dilakukan analisis kesalahannya. Waktu yagn diperlukan dalam dialog tidak lebih dari 3 menit. Hal ini karena jam pelajaran hanya 80 menit setiap perteuan dengan 20 siswa. Media cetak yang digunakan selain powerpoint dengan materi yang diunduh dari situs baitu dan youku dimanfaatkan juga majalah Indonesia, iklan, peta, dan buku petunjuk pariwisata Indonesia. Mahasiswa memiliki minat yang tinggi untuk mengetahui geografi Indonesia, penduduk, makanan, dan budaya Indonesia. Selain itu, mahasiswa bisa mebuka website yang berhubungan dengan Indonesia. Beberapa topik kuliah berbicara berkait dengan pengetahuan Indonesia diantaranya. Mengenal karakter atau ciri-ciri bangsa Indonesia,Geografi dan Kota di Indonesia, Persebaran penduduk, Transportasi di Indonesia, Budaya makan di Indonesia dan makanan-makanan khas Indonesia, Mengenal suku dan kebudayaan Indonesia (suku-suku yang besar atau unik: suku jawa, bali, sunda, suku Minang, suku batak, suku toraja., makasar, dan papua), Perayaan Hari Agama dan hari Penting di Indonesia, dan Tradisi Mudik Lebaran dan Hari Natal di Indonesia, Budaya Tradisional dan Populer, Media massa di Indonesia (Surat Kabar, Majalah, Radio dan Televisi) kesenian Indonesia: musik, tarian, wayang, dll.). Lembaga-lembaga negara, partai politik di Indonesia Etnis Keturunan Tionghoa di Indonesia. Dulu dan sekarang. Beberapa penunjang pembelajaran diantaranya menghafal lagu cinta Afgan “Jodoh Pasti Bertemu” dan Andra and The Backbone “Sempurna”. Kedua lagu tersebut mewakili gejolak cinta para mahasiswa yang berusia 19-21 tahun selain penyanyinya tampan. Film “Ada Apa dengan Cinta” juga sebagai film yang baik dalam mengembangkan kosakata. Untuk cara mudah juga mengajarkan lagu anak-anak untuk menghafal kosakata bagian bagian tubuh. Kesimpulan Pembelajaran bahasa Indonesia sebagai bahasa asing di Cina perlu memperhatikan aspek linguistik dan nonlinguistik. Beberapa metode perlu dilakukan utuk menguatkan semangat pembelajar diantaranya pembelajaran di luar kelas seperti memasak, makan bersama, dan berwisata. Gamabar, musik, dan film menjadi media prioritas yang dihadirkan dalam pembeajaran BIPA. [Catatan: Makalah ini disajikan pada KIPBIPA IX yang diselenggarakan oleh APBIPA Bali pada 30 September – 2 Oktober 2015 di Hotel Harris Sunset Road, Kuta, Denpasar,Bali]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

View Mobile Site