Print this pageEmail this to someoneShare on LinkedInShare on Google+Share on Facebook
http://apbipabali.org/rasa-kue-bipa-oleh-oleh-dari-korea-selatan/

BIPA? Apa itu BIPA?
Oleh Dian Anggraini Febtiani

Dian KorselKalimat itu yang terlintas dibenak saya saat mengambil mata kuliah pilihan ketika saya menempuh program pascasarjana di UPI tahun 2014. Setelah saya mengikuti perkuliahan saya merasa “Kok mengajar BIPA itu menyenangkan ya?” padahal saya adalah orang yang paling tidak mau menjadi tenaga pengajar.

Maret 2015, dosen saya yang bernama Bu Nuny memperkenalkan saya dengan teman beliau yang bernama Pak Nyoman Riasa yang berada di Bali untuk kepentingan tugas mata kuliah. Saya takjub ketika bertemu dengan beliau di Bali, karena beliau mau meluangkan waktu untuk berdiskusi perihal BIPA dengan saya (seorang mahasiswa) yang masih sangat buta dalam dunia BIPA. Beliau sangat memotivasi saya.

IMG_5204Agustus 2016, saya meraih gelar magister dan berselang satu pekan saya kembali mendapatkan kesempatan untuk bertemu dengan Pak Nyoman di Bandung. Saya sangat senang karena dapat mengikuti pelatihan Program Sertifikat Guru BIPA Level 1: Metodologi Pengajaran BIPA difasilitas oleh beliau dan diselenggarakan oleh Program BIPA Universitas Katolik Parahyangan (UNPAR), Bandung.

Di pelatihan itu saya juga bertemu dengan teman baru dan mendapatkan banyak ilmu untuk mengajar siswa BIPA, yang membuat saya mulai lebih paham “Oh ini BIPA”. Setelah pelatihan itu selesai, saya masih belum mengetahui apa yang akan saya lakukan dengan ilmu yang telah saya miliki. Satu bulan dua bulan berlalu, saya mendapatkan kesempatan mengajar siswa BIPA dari Thailand. Itu adalah kesempatan saya untuk mengembangkan ilmu dari pelatihan tersebut, tetapi saya merasa tidak maksimal karena pikiran saya terbagi untuk menjaga ibu saya yang sedang berjuang melawan kanker selama dua tahun. Namun, saat itu juga saya berjanji untuk mengembangkan ilmu itu suatu hari nanti.

Januari 2017, salah satu teman yang duduk di samping saya pada saat pelatihan BIPA di UNPAR itu, Ibu Theresia, menghubungi saya dan meminta saya untuk menjadi tenaga pengajar di UNPAR. Saya sangat takjub karena melalui BIPA ada banyak jalan yang dapat saya lalui juga. Hingga saya menuliskan cerita ini, beliau (Pak Nyoman) berpesan, “Tetaplah di jalan BIPA, ada banyak hal di sana. Kalau pulang lewat Denpasar, kita bisa ngopi bareng.” Pesan ini semakin membuat saya ingin terjun lebih jauh di dunia BIPA.

IMG_5980Saya merasa sedih karena saya melewatkan beberapa pelatihan BIPA yang diadakan di Bandung. Yang pertama bertepatan dengan meninggalnya ibu saya dan yang kedua, saat ini, saya sedang berada di Korea Selatan untuk mengajarkan BIPA dan menepati janji saya untuk mengembangkan ilmu yang telah saya dapatkan.

Saya tidak pandai merangkai kata yang baik dan indah, meskipun ada banyak kata di benak saya yang ingin saya utarakan. Terima kasih Pak Nyoman atas ilmu yang yang telah Bapak berikan kepada saya. Sehingga, saya dapat membuat siswa saya mampu belajar dengan cara yang menyenangkan.

Pasang surut dunia BIPA yang saya lalui selalu membuat saya mengerti bahwa sesuatu yang indah sering kali datang tanpa permisi bahkan ketika kita tidak berharap.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

View Mobile Site